Adakah mual ketika hamil berbahaya?

Ramai antara kita yang pasti merasa mual pada awal kehamilan. Dan ada juga yang tidak merasa pengalamn mual ini. Namun ada antara ibu hamil yang merasa mual dari awal kehamilan hinggalah saat untuk melahirkan. Mual ni biasanya banyak berhabis tenaga dan membuatkan ibu hamil lebih mudah letih. Adalah keadaan mual ini berbahay untuk ibu hamil?

Mual pada ibu hamil sebenarnya perkara biasa dan wajar apabila ia sering kali datang. Malah langsung tidak membahayakan janin didalam kandungan. Keadaan ini juga lebih menguntungkan kerana ia mendorong ibu hamil untuk mendapatkan makanan yang mengandungi nutrisi baik seperti karbohidrat yang kurang membuatkan tekak merasz mual. Jadi apabila ibu terdorong mangambil pemakanan sihat, janin juga lebih berkeadaan baik dan pertumbuhannya tidak terganggu dengan makanan yang mungkin memudharatkan fizikal serta perkembangan otaknya. Mual juga mendorong ibu kurang melakukan aktiviti berat yang boleh menjejaskan keadaan janin.

Namun apabila keadaan mual dan muntah iu berlebih-lebihan, ibu patut lebih berhati-hati. Ia boleh memberi tanda ada gangguan dalam kehamilan. Contohnya, pada awal kehamilan, saiz janin sebesar biji anggur mula berkembang dan membentuk menjadi kista abnormal. Ada kemungkinan juga hyperemesis gravidarum iaitu keadaan ibu hamil kehilangan berat badan dan cairan tubuh yang banyak sehingga oerlu dapatkan rawatan dengan ubat-ubatan.

Apa pun kawal dan jaga pemakanan biarpun mual sepanjang kehamilan. Walaupun rasa tak selesa seperti menyiksakan, perlu ingat perkembangan janin perlu di jaga sebaik mungkin supaya lahirnya nanti sihat. Jangan lupa amalkan #milkupcandy bermula dari usia kandungan 16 minggu atau trimester kedua. Ia bukan sekadar menambah nutrisi, malah beri tenaga sepanjanh hari pada ibu hamil yang sangat memerlukan.

#milkupcandymalaysia
#tipssharingmilkupcandy
#terbuktiberkesan
#supportbreastfeeding

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *